Kesehatan

Selasa, 2 Juni 2020 14:41 WIB

WHO Resmi Luncurkan Pedoman Operasional Layanan Kesehatan Saat Pandemi Covid-19

Editor: Ferro Maulana

WHO. (Foto: Dok Net/ Ilustrasi)

PMJ – Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan sejumlah pedoman operasional layanan kesehatan di tengah pandemi virus corona (atau Covid-19). Pedoman tersebut merekomendasikan tindakan praktis yang dapat dilakukan oleh negara baik di tingkat nasional hingga regional untuk mengatur ulang serta menjaga akses layanan kesehatan esensial berkualitas tinggi dengan aman.

WHO meminta agar negara mengidentifikasi layanan kesehatan esensial yang akan diprioritaskan selama pandemi Covid-19. Kategori prioritas tinggi tersebut meliputi: Pertama layanan pencegahan dan pengobatan penting untuk penyakit menular, termasuk imunisasi.

Kedua, layanan yang berkenaan dengan kesehatan reproduksi, termasuk selama kehamilan dan persalinan. Ketiga, layanan inti untuk populasi rentan, misalnya, bayi dan orang lanjut usia (lansia).

Keempat, layanan penyediaan obat-obatan, persediaan dan dukungan dari petugas kesehatan untuk manajemen penyakit kronis yang berkelanjutan, termasuk kondisi kesehatan mental. Kelima, terapi berbasis fasilitas kritis.

Keenam, manajemen kondisi kesehatan darurat dan presentasi akut umum yang memerlukan waktu intervensi sensitif. Ketujuh, layanan tambahan, antara lain, pencitraan diagnostik dasar, layanan laboratorium dan bank darah.

Untuk diketahui, banyak negara yang memutuskan menutup layanan kesehatan di fasilitas kesehatan langsung untuk penyakit selain Covid-19. Keputusan perihal kapan dan bagaimana membuka kembali layanan dengan aman tentunya tergantung terhadap kondisi.

Selain penangguhan layanan, hambatan lain yang terkait dengan konteks pandemi telah menyebabkan komplikasi dan morbiditas penyakit karena keterlambatan perawatan,

Karena itu, perencanaan layanan yang efektif diperlukan untuk mengurangi potensi risiko tersebut. Berikut panduan yang dikeluarkan WHO:

  1. Bikin daftar layanan kesehatan esensial khusus berdasarkan konteks negara dan didukung oleh bimbingan serta alat dari WHO
  2. Menangani kebutuhan khusus populasi yang terpinggirkan, seperti masyarakat adat, migran dan pengungsi, pekerja seks dan tunawisma.
  3. Identifikasi layanan rutin dan elektif yang dapat ditangguhkan atau dipindahkan ke area yang tidak terlalu terkena dampak.
  4. Buat peta jalan untuk pengurangan dan pemulihan layanan secara progresif saat tekanan pada sistem kesehatan melonjak dan surut
  5. Mengantisipasi memulihkan layanan yang ditangguhkan berdasarkan perubahan kebutuhan karena langkah-langkah kesehatan masyarakat secara bertahap mereda dan mengatasi setiap hambatan baru.
  6. Memastikan kesinambungan pengurangan risiko dan langkah-langkah mitigasi untuk transmisi Covid-19, memperkuat program IPC untuk menerapkan langkah-langkah prioritas, di semua program pemberian layanan kesehatan.- Pastikan pengembangan komponen sistem terkait melalui tindakan strategis. (Sumber: WHO/ FER).

BERITA TERKAIT